Iswardeni | 7 Sep 00:50 2013
Picon

OOT: MENANG

Waktu kita marah dan memarahi keluarga atau orang sekeliling kita, atau dijalanan yg macet,sepertinya 
kita mendapat kepuasan dan menunjukkan kekuasaan dan paling benar  pada orang lain.
Sebenarnya kita sama dgn melemparkan kotoran pada muka kita dan menunjukkan kelemahaan dan kekalahan
kita dlm pengendalian diri . 
“Si dungu merasa kemenangan telah diperoleh
Ketika dengan ucapan, ia mencerca dengan kasar; 
Tetapi bagi ia yang mengerti,
Menahan dengan sabar adalah kemenangan sejati.

“Seseorang yang membalas kemarahan dengan kemarahan 
Dengan cara demikian membuat segala sesuatu menjadi lebih buruk bagi dirinya.
Tidak membalas kemarahan dengan kemarahan, 
Seseorang memenangkan peperangan yang sulit dimenangkan.

“Ia berlatih demi kesejahteraan kedua belah pihak— 
Dirinya dan orang lain—
Ketika, mengetahui bahwa musuhnya marah,
Ia dengan penuh perhatian mempertahankan kedamaiannya.

“Ketika ia memperoleh penyembuhan bagi kedua belah pihak—
Dirinya dan orang lain—
Orang-orang yang menganggapnya dungu 
Adalah tidak terampil dalam Dhamma.” 

■SN 7.3
Asurindaka Sutta.
Kiriman Indra Halim via Prasetia
Iswardeni Citra Nusantara: Thks yach

Powered by Telkomsel BlackBerry®
(Continue reading)


Gmane